Nadia

Nadia merupakan seorang eksekutif di sebuah syarikat swasta. Berusia 23 tahun, mempunyai wajah yang comel, tubuh yang sederhana dan memiliki buah dada yang tidak terlalu besar tetapi mengundang mata jejaka yang tidak mahu melepaskan pandangan apabila sesekala tudungnya terselak, menyerlahkan bentuk buah dadanya.

Nadia tinggal di rumah sewa bersama rakan-rakannya, Ana dan Nurul.

Pada suatu hari, sekembalinya dari kerja, Nadia membawa satu berita menarik untuk rakan-rakan serumahnya.

Seorang jutawan bernama Dato Helmi meminta Nadia membuat persembahan tarian bogel dengan bayaran yang sangat lumayan. Katanya persembahan tersebut sempena hari jadi Dato Helmi. Pada mulanya Nadia menolak. Gila ahh nak berbogel dihadapan ratusan orang. Tapi Dato Helmi tersebut memberi jaminan hanya dia dan 2 orang rakannya sahaja yang akan menonton persembahan Nadia.

Tentu sekali rakan-rakan serumah Nadia membantah sekerasnya. Tapi Nadia dengan selamba berkata hanya sekadar menari bogel je tak luak pun.

Sebenarnya perasaan Nadia pun bercampur baur. Dia memang tidak pernah berpakaian seksi, dengan imejnya yang sentiasa bertudung. Apetah lagi nak mendedahkan tubuhnya bertelanjang bulat di hadapan lelaki memang tak pernah dan tak pernah terfikir olehnya. Tapi dengan bayaran yang sangat lumayan membuatkan Nadia rasa seperti payah untuk menolaknya.

Esokkan harinya, seperti yang dijanjikan, Nadia menuju ke alamat yang diberikan oleh Dato Helmi. Ternyata ia adalah sebuah apartment ekslusif mewah. Kedatangan Nadia disambut oleh Dato’ Helmi. Seperti yang dijanjikan hanya dia dan 2 orang rakannya sahaja yang berada di situ.

Dato helmi memberikannya minuman dan meminta Nadia makan dahulu. “Nanti kesian awak menari kelaparan sambal tengok kami makan”. Dato Helmi cuba bergurau. Nadia hanya tersenyum kelat sambal memikirkan dia akan berbogel selepas ini. Mesti malu gila ni, kata hati Nadia.

Selepas Nadia habis makan, Dato Helmi bertanya sama ada Nadia boleh mulakan sekarang. Nadia bersetuju. Lagi cepat lagi bagus.

Muzik dipasang. Nadia berdiri di satu sudut di hadapan Dato Helmi dan rakan-rakannya.

“Awak boleh tanggalkan pakaian awak sekarang”

Perasaan gemuruh, malu mula menyelinap. Dengan terketar-ketar, Nadia mula melepaskan tudungnya. Kemudian butang bajunya dibuka satu persatu dan dilepaskan. Kancing seluarnya dibuka dan kini Nadia hanya bercoli dan berseluar dalam.

Dato’ Helmi dan rakan-rakannya semakin galak dan mereka tak sabra-sabar nak melihat Nadia menanggalkan pakaian dalamnya.

Dengan berat hati, Nadia melucutkan colinya. Dengan pantas tangan kanannya menutup buah dadanya. Kemudian dengan tangan kiri, dia melucutkan seluar dalamnya.

Kini, Nadia telah pun bertelanjang bulat. Tanpa Seurat benang pun di tubuhya. Tangan kanan masih menutup buah dadanya dan tangan kiri menutup kemaluannya.

Muzik dipasang. Nadia diminta mulakan persembahannya.

Dengan perlahan, tangannya dilepaskan. Terserlah lah buah dadanya di pandangan Dato Helmi dan rakan-rakannya. Mereka kelihatan tergamam melihat buah dada Nadia yang begitu ghairah sekali.

Nadia memulakan tariannya. Mukanya merah padam menahan malu melihat gelagat Dato Helmi dan rakannya bersorak dan bertepuk tangan.

Sedang asyik menari, tetiba masuk beberapa orang lelaki. Nadia terkejut dan cuba untuk berhenti menari, tetapi dihalang oleh Dato Helmi.

Sekarang ada 8 pasang anak mata tertumpu tepat kea rah batang tubuh Nadia yang sedang bertelanjang bulat..

Kemudian muncul lagi tetamu baru. Apa yang sangat mengejutkan Nadia, tetamu itu adalah Dato Razak, CEO tempat Nadia bekerja. Dan jantung Nadia bagai nak gugur melihat anak Dato Razak, Shahril turut ada bersama. Shahril merupakan seorang pemuda yang kacak dan sering digilai oleh staff wanita Dato Razak. Dan Nadia juga turut menaruh hati kepada Shahril.

Nadia menjadi tak keruan apabila lelaki yang digilainya itu tersenyum memandang dirinya yang sedang dalam keadaan yang sangat memalukan. Sambil menari, setiap inci tubuh Nadia tiada yang terlepas pandangan. Buah dada Nadia yang begitu menghairahkan sangat jelas kelihatan tanpa sebarang alas. Putingnya yang tersembul, punggungnya yang melentik, kemaluannya yang penuh bulu merimbun semuanya dapat ditatap sepuasnya.

Nadia sudah merasakan harga dirinya sudah jatuh. Maruahnya entah kemana apabila Shahril yang sebelum ini mengenalinya sebagai wanita korporat yang berpakaian sopan, kini tampil seperti perempuan tak bermaruah. Tidak berpakaian langsung sambal mendedahkan segala anggota sulit di khalayak. Mesti Shahril terfikir ini sebenarnya diri kau yang sebenar.

Tiba-tiba Dato Helmi menyuruh Nadia berhenti menari. ‘Awak berehat dulu.’

Nadia berdiri terpaku berpeluk tubuh menutup buah dada dan kemaluannya. Shahril datang dan menghulurkannya kerusi membuat jantung Nadia semakin berderau. Dalam keadaan masih bertelanjang bulat, Nadia kini duduk di sebelah Shahril.

“Awak Nadia kan ? Staff Dato Razak.” Shahril memulakan perbualan. Nadia mengangguk. Dia kenal aku ?

“Saya selalu nampak awak di pejabat ayah saya. Tak sangka awak mempunyai badan yang menarik”

Dato Razak tergelak besar bila mendengar anaknya menyebut badan Nadia yang menarik.

“Shahril, kau nak cakap pasal tetek dia ke ?” tanya Dato Helmi disusuli dengan gelak ketawa semua orang menyebabkan muka Nadia merah padam menahan malu.

Dato Helmi menyuruh Nadia melepaskan tangannya dan mendedahkan buah dadanya.